Ada Warga Meninggal Usai Divaksin, Amuk Massa Pecah di Manokwari Selatan

Manokwari Selatan, TERASMEDIA.NET – Amuk massa pecah di distrik Manokwari Selatan, Kamis (16/12/2021). Puluhan warga mengamuk dan merusak sejumlah fasilitas pemerintah, saat melakukan aksi protes atas meninggalnya seorang kerabat mereka usai disuntik vaksin.

Bahkan warga melakukan blokade ruas jalan utama di Kota Ransiki, Ibu Kota Kabupaten Manokwari Selatan. Tak hanya itu, jenazah warga yang meninggal dunia usai disuntik vaksin tersebut diarak warga menuju Kantor Bupati Manokwari Selatan.

Aparat Kepolisian Polres Manokwari Selatan, yang didukung Sat Brimobda Polda Papua Barat, terpaksa beberapa kali melepas tembakan peringatan ke udara, karena massa yang emosi dan nekat bertindak brutal merusak fasilitas pemerintah.

Kepala Bidang Humas Polda Papua Barat, Kombes Pol. Adam Erwindi membenarkan adanya kejadian amuk massa yang berujung pada perusakan fasilitas pemerintah. Penyebab kematian warga tersebut, menurutnya masih perlu ada pembuktian apakah betul akibat vaksin atau akibat lain. Hal itu yang menurut Adam saat ini tengah dilakukan penyelidikan mendalam.

Baca Juga :  Peneliti Universitas Syiah Kuala Garap Film “My Love Aceh”

“Iya memang betul itu ada kejadian, ada warga di sana (Manokwari Selatan) yang meninggal diduga akibat vaksin. Tapi kita harus dalami dahulu penyebab kematiannya apa? Harus diselidiki dahulu, ini baru informasi yang beredar,” ujar Erwindi, Kamis (16/12/2021).

Dia juga mengimbau kepada masyarakat agar tidak terprovokasi, dan tetap tenang serta menyerah kasus ini kepada pihak Kepolisian. “Jadi kita imbau kepada masyarakat untuk tenang. Jangan lalu menambah melakukan tindak pidana lain seperti pengerusakan atau lain-lainnya. Jangan mendahului pihak kepolisian yang saat ini tengah mendalami sebab kematian warga tersebut,” tegasnya.

Dari data sementara, menurut Adam ada beberapa fasilitas pemerintah yang dirusak massa. “Tempat yang dirusak masyarakat, masih kami lakukan pengecekan. Data awal itu fasilitas pemerintah seperti kantor bupati, dan rumah sakit yang rusak. Tapi kami masih lakukan pengecekan terlebih dahulu,” ungkapnya.

Baca Juga :  Cuitan Ferdinand Hutahaean 'Allahmu Lemah' Berujung Dipolisikan

Terkait situasi saat ini di distrik Ransiki, Ibu Kota Kabupaten Manokwari Selatan menurut Adam, aparat kepolisian telah menguasai keadaan dan terus melakukan dialog dengan masyakarat dan pihak keluarga korban.

“Pihak kepolisian dari Polres Manokwari Selatan, masih melakukan upaya untuk menenangkan massa di sana. Kami berharap agar warga tidak terprovokasi dengan keadaan atau pihak-pihak yang tidak bertanggung jawab. Serahkan semuanya kepada kepolisian,” tandasnya.

Sementara itu Kapolres Manokwari Selatan, AKBP Slamet Haryono Termawud yang dikonfirmasi belum dapat memberikan keterangan terkait kejadian tersebut. Namun menurut Slamet saat ini situasi berangsur kondusif, pihak kepolisian dan pemerintah bersama perwakilan masyakarat sementara melakukan rapat untuk menindaklanjuti kejadin ini.

“Iya maaf masih rapat ya. Situasi sudah berhasil kami kendalikan, saat ini kami fokus untuk penyelesaian masalah dan mengimbau warga untuk tidak berbuat tindakan perusakan,” ujar Slamet yang dikonfirmasi melalui sambungan telepon seluler.

Baca Juga :  Air Terjun Keramat Destinasi Wisata Alam yang Mempesona

Terkait situasi saat ini di distrik Ransiki, Ibu Kota Kabupaten Manokwari Selatan menurut Adam, aparat kepolisian telah menguasai keadaan dan terus melakukan dialog dengan masyakarat dan pihak keluarga korban.

“Pihak kepolisian dari Polres Manokwari Selatan, masih melakukan upaya untuk menenangkan massa di sana. Kami berharap agar warga tidak terprovokasi dengan keadaan atau pihak-pihak yang tidak bertanggung jawab. Serahkan semuanya kepada kepolisian,” tandasnya.

Sementara itu Kapolres Manokwari Selatan, AKBP Slamet Haryono Termawud yang dikonfirmasi belum dapat memberikan keterangan terkait kejadian tersebut. Namun menurut Slamet saat ini situasi berangsur kondusif, pihak kepolisian dan pemerintah bersama perwakilan masyakarat sementara melakukan rapat untuk menindaklanjuti kejadin ini.

“Iya maaf masih rapat ya. Situasi sudah berhasil kami kendalikan, saat ini kami fokus untuk penyelesaian masalah dan mengimbau warga untuk tidak berbuat tindakan perusakan,” ujar Slamet yang dikonfirmasi melalui sambungan telepon seluler. [] Sindonews

banner 300250