Ketua DPR Aceh Lepas Tukik Bersama Warga di Pulo Aceh

Banda Aceh, TERASMEDIA.NET – Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Aceh (DPRA) Saiful Bahri atau Pon Yaya mengajak masyarakat untuk senantiasa menjaga kelestarian penyu.

Hal itu ia sampaikan usai bersama warga Pulo Aceh melepas tukik atau bayi penyu jenis belimbing dan lekang di Pasie Lambaro Gampong Gugop, Kecamatan Pulo Aceh, Aceh Besar, Sabtu (11/3/2023).

“Penting kita selamatkan (penyu),” ujar Saiful Bahri.

Ia mengatakan dunia menaruh perhatian pada konservasi di Aceh yang salah satunya penyelamatan penyu.

Karena itu ia mengajak serta masyarakat untuk menjaga kelestariannya.

“Semangat gotong royong masyarakat agar terus ditingkatkan. Dengan demikian hal-hal positif dalam rangka konservasi seperti ini bisa terus terlaksana,” tambah Pon Yaya.

Baca Juga :  Cegah Penyebaran Covid-19, Perbatasan Aceh Tamiang Kembali Disekat

Pon Yaya meminta masyarakat Pulo Aceh agar menyusun konsep konservasi agar nantinya bisa ia bawa dalam parlemen Aceh.

“Saya berharap masyarakat bisa buat satu rencana tertulis, apa yang harus dibantu Pemerintah Aceh. Insya Allah akan kita kawal,” ujar Pon Yaya.

Pon Yaya melanjutkan, kegiatan pelepasan tukik, di samping sebagai upaya pelestarian satwa juga menjadi daya tarik wisata.

Apalagi, diketahui tukik menjadi satwa yang sangat sulit untuk berkembang biak.

Sebuah riset menyebutkan jika dari seribu tukik yang menetas, hanya satu yang kembali untuk bertelur di lokasi ia menetas.

“Dan butuh 30 tahun bagi ia (penyu) untuk kembali kemari dan bertelur,” ujar Pon Yaya.

Baca Juga :  Tidak Terbukti Bersalah, 2 Terdakwa Korupsi Pembangunan Jetty Rp13,3 Miliar Divonis Bebas

Sementara itu, Kris Handoko dari Badan Pengelolaan Sumberdaya Pesisir dan Laut (BPSPL) Padang wilayah kerja Aceh, mengatakan apa yang dilakukan masyarakat dan Lembaga Ekowisata Pulo Aceh (LEPA) merupakan sebuah torehan sejarah.

“Kami bangga dengan apa yang dilakukan kelompok LEPA ini. Mereka berhasil menetaskan penyu dan hari ini melepasliarkan kembali ke laut,” ujar Kris.

Pada proses pelepasan tukik tersebut, ratusan masyarakat datang untuk menyaksikan.

Sekitar limapuluhan lebih tukik kemudian dilepas oleh sebagian besar anak-anak.

Mereka kata Kris menjadi saksi sejarah nantinya.

Di mana jika tukik-tukik itu selamat di lautan, maka sekitar tiga puluhan tahun lagi, penyu dewasa akan kembali ke tempat ia menetas.[] serambinews

banner 300250