oleh

BNPB Imbau Warga Aceh Tetap Waspada Hujan Sedang-Lebat

Jakarta, TERASMEDIA.NET – Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mengimbau pemerintah daerah dan warga di beberapa wilayah Aceh tetap waspada dan siap siaga dalam menghadapi hujan dengan intensitas sedang hingga lebat yang berpotensi menyebabkan bencana banjir.

“Potensi cuaca dengan intensitas tersebut berpeluang terjadi di wilayah yang saat ini terdampak banjir dan wilayah-wilayah lain di Provinsi Aceh,” kata Plt. Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB, Abdul Muhari, dalam keterangan pers, Minggu, 22 Januari 2023.

Dia menjelaskan sejumlah wilayah di Provinsi Aceh sebelah utara dilanda banjir pada akhir minggu pertama Januari 2023. Genangan tak dapat dihindari setelah hujan lebat mengguyur beberapa kabupaten, seperti Aceh Timur, Pidie, Pidie Jaya dan Bireuen.

“Banjir masih merendam di beberapa wilayah Aceh hingga hari ini,” jelasnya.

Menurut Muhari hujan deras yang terjadi sejak Jumat, 20 Januari 2023 menyebabkan debit air Sungai Simpang Jernih meluap. Dua desa atau gampong, yaitu Desa Pante Kera dan Rantau Pajang, di Kecamatan Simpang Jernih terendam banjir.

Sebanyak 104 KK terdampak dan lima KK mengungsi saat banjir dengan tinggi muka air 40-80 cm menggenangi rumah warga.

Sementara Pusat Pengendalian Operasi (Pusdalops) BPBD Kabupaten Pidie melaporkan hujan intensitas tinggi menyebabkan debit air beberapa sungai meluap pada Jumat lalu (20/1), pukul 11.15 WIB.

Sungai atau krueng yang dimaksud antara lain Krueng Tiro, Krueng Paloh, Krueng Lala, Krueng Rubee dan Krueng Rukoh. Sejumlah desa atau gampong yang tersebar di 21 kecamatan terendam banjir dengan tinggi muka air 30 hingga 70 sentimeter.

Kecamatan terdampak antara lain Kecamatan Pidie, Sakti, Kembang Tanjong, Peukan Baro, Indra Jaya, Padang Tiji, Grong-grong, Delima, Mutiara Timur, Mutiara Barat, Muara Tiga, Keumala, Titeu, Glumpang Tiga, Batee, Glumpang Baro, Simpang Tiga, Mila, Kota Sigli, Tiro dan Tangse.

Bencana ini mengakibatkan 1.095 KK atau 3.336 warga mengungsi sementara waktu. Pihak BPBD setempat masih terus melakukan pendataan warga terdampak banjir yang meluas ini. Sejauh ini tidak ada dampak korban jiwa.

Banjir juga berdampak di wilayah tetangga, yaitu Kabupaten Pidie Jaya. BPBD Kabupaten Pidie Jaya menginformasikan Sungai Mereudu, Beuracan, Ulim dan Putu meluap pada pukul 21.00 WIB, Jumat, 20 Januari 2023.

Sebanyak delapan kecamatan terdampak di wilayah Pidie Jaya, yakni Kecamatan Ulim, Panteraja, Bandar Dua, Meurah Dua, Meureudu, Bandar Baru, Trienggadeng dan Jangka Buya.

Data sementara tercatat sebanyak 47 KK atau 90 warga mengungsi, sedangkan warga terdampak di sejumlah kecamatan tersebut mencapai 6.776 KK atau 17.628 warga.[] medcom

banner 300250